Aplikasi Ta’aruf ID, Aplikasi untuk Yang sudah Siap Nikah

Aplikasi Ta’aruf  ID – Apakah kalian tipe orang yang lebih menghargai pendidikan daripada berkencan, dan karena itu lebih suka menghabiskan waktu sendirian? Kalian harus mencoba men-download Aplikasi Taaruf ID!

Setiap orang yang telah mendaftar untuk situs ini lajang dan mencari pasangan. Karena itu, jika Kalian siap tetapi belum memiliki kandidat, aplikasi mencari pasangan ini sangat ideal untuk Kalian gunakan.

Aplikasi ini mempekerjakan algoritma khusus yang memanfaatkan lokasi GPS untuk memungkinkan pengguna untuk menemukan calon pasangan di sekitar merela secara langsung.

Apa yang Kalian tunggu? Unduh aplikasi Taaruf ID sekarang juga dengan mengklik link di bawah ini!

DOWNLOAD

Ta'aruf Id, Aplikasi Untuk Yang Sudah Siap Nikah

5 Langkah Ta’aruf  Yang Perlu Kalian Ketahui Sebelum Melakukannya

Seiring bertambahnya usia, memiliki pasangan akan menjadi salah satu kebutuhan dan prioritas kita. Memang fitrah manusia karena Allah telah berfirman dalam Surah Adz-Dhariyat [51: 49] bahwa Dia menciptakan segala sesuatu berpasang-pasangan.

Tapi, menemukan orang yang tepat yang akan menemani kita melewati suka dan duka kita, hingga akhir hayat kita, bukanlah jalan yang mudah. Pasti ada banyak pertimbangan dan proses panjang yang harus dilalui.

Islam sebagai din yang sempurna mengajarkan kita untuk melakukan perjalanan seperti itu di jalan yang benar. Dengan berkencan untuk mengenal seseorang dengan baik? Tidak, itu tidak besar. Allah membencinya karena dekat dengan zina. Jalan yang benar untuk mendapatkan ridha Allah ini disebut ta’aruf. Sebuah istilah yang mungkin sudah sering kita dengar.

Pada dasarnya ta’aruf berasal dari kata ta’arafa – yata’arafu yang berarti pengantar dalam konteks umum. Pengenalan kepada siapa saja, sebagaimana Allah berfirman dalam Surah Al-Hujurat [49:13]:

BACA JUGA:   Aplikasi Kencan untuk Para Jomblo nih.. Jomblo merapat!

Hai manusia, Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan, dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bermasyarakat untuk mengenal kamu, untuk kamu, untuk kamu, untuk kamu.

“ Hai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari laki-laki dan perempuan dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku agar kamu saling mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah adalah yang paling bertakwa di antara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal .”

Sedangkan dalam konteks yang lebih sempit berarti perkenalan antara seorang pria dan seorang wanita untuk mengenal satu sama lain secara mendetail karena pernikahan adalah tujuan utama dalam hal ini. Oleh karena itu, bagi yang tidak serius dan hanya ingin coba-coba sangat disarankan untuk tidak melakukannya.

Seperti disebutkan sebelumnya, tidak ada langkah pasti ta’aruf. Namun, menurut ulama kami dan beberapa referensi tertulis, pada prinsipnya dapat dibagi menjadi 5 langkah.

Persiapkan dirimu saat niat Ta’aruf

Bahkan kita perlu persiapan untuk hal-hal sederhana. Memasak atau pergi ke sekolah, misalnya. Aturan yang sama ini juga diperlukan dalam ta’aruf. Kita perlu memiliki pemahaman yang komprehensif tentang hal itu, sehingga kita tahu pasti apa yang akan kita capai (orientasi kita), dan tidak akan ada kesalahpahaman atau penyesalan pada akhirnya. Kita bisa belajar dari sumber manapun; buku, video Youtube atau internet.

Namun akan jauh lebih baik jika kita belajar langsung dari ustadz kita untuk mendapatkan informasi yang valid dan memahami adab pencari ilmu dalam Islam . Selain aspek ilmu, interaksi kita dengan Allah juga merupakan sesuatu yang perlu.

BACA JUGA:   Aplikasi Kencan untuk Para Jomblo nih.. Jomblo merapat!

Jangan lupa untuk selalu memohon hidayah-Nya untuk memudahkan usaha kita dan membuat kita berani karena kita tidak tahu apa yang akan kita hadapi di depan. Meningkatkan kualitas ibadah fardhu dan meningkatkan kuantitas sunnah.

Pilih ‘Orang’ dan Pihak Ketiga

Yang dimaksud dengan orang di sini tentu saja orang yang ingin kita ajak ta’aruf, atau kita sebut di sini sebagai calon pasangan. Bisa dari pilihan kita sendiri (kita pilih sendiri) atau rekomendasi orang-orang di lingkungan terdekat kita (keluarga, teman). Pada langkah ini, kita belum banyak mengenal mereka atau tidak mengenal mereka sama sekali (jika kita belum pernah bertemu dengan mereka sebelumnya).

Namun, satu hal yang perlu kita pastikan terlebih dahulu adalah bahwa mereka adalah orang-orang yang religius. Ini penting, karena agama adalah fondasi dalam hidup kita. Kita membutuhkan pasangan untuk menjadi lebih baik dan meningkatkan cinta kita kepada Allah. Setelah memilih orang ini, barulah kami memutuskan pihak ketiga yang akan menjadi mediator untuk menyampaikan niat ta’aruf kita kepada calon pasangan kita.

Kita harus berhati-hati dan selektif dalam memilih pihak ketiga ini. Mereka harus dapat dipercaya, objektif, amanah dan juga mengetahui aturan ta’aruf. Kami akan membutuhkan bantuan mereka sampai langkah terakhir ta’aruf.

Bertukar Profil

Jika calon pasangan kita mengatakan ‘ya’ dan setuju untuk melakukan ta’aruf dengan kita, kita bisa melangkah ke langkah berikutnya. Pernikahan adalah ‘perjalanan’ seumur hidup, jadi kita harus mengenal calon pasangan kita dengan baik. Dalam ta’aruf dilakukan dengan bertukar profil. Berbeda dengan yang kita gunakan untuk melamar pekerjaan, profil di sini harus ditulis dengan detail yang dapat menggambarkan diri kita dengan tepat.

BACA JUGA:   Aplikasi Kencan untuk Para Jomblo nih.. Jomblo merapat!

Misalnya, kita dapat menulis profil umum kita (nama, tanggal lahir, alamat), deskripsi fisik (tinggi, berat, warna kulit), deskripsi karakter (moto, gairah), latar belakang keluarga, visi dalam pernikahan dan kriteria masa depan kita. pasangan. Itu hanya sebuah contoh. Kami dapat menambahkan deskripsi lain yang harus diketahui oleh calon pasangan kami dan melampirkan foto kami.

Sebaliknya, kami juga memiliki kesempatan untuk membaca profil mereka dan mempertimbangkan apakah mereka memenuhi kriteria kami atau tidak. Harus digarisbawahi bahwa kita tidak hanya mengandalkan pikiran kita sendiri dalam mengambil keputusan. Kita harus meminta petunjuk Allah. Salah satunya dengan melakukan shalat istikharah.

Selain berdoa setelah istikharah, kalian juga dapat menerapkan doa untuk dibaca ketika kalian membutuhkan sesuatu . Dengan pertolongan Allah, jika kita tidak yakin dengan orangnya, kita bisa berhenti di sini saja. Di sisi lain, jika kita tertarik dan ada semacam kepastian di hati kita, kita bisa melanjutkan ke langkah berikutnya.

Nadzhar

Dalam langkah ini, kita bertemu dengan calon pasangan kita dengan didampingi oleh mediator dari kedua belah pihak. Pertemuan harus dilakukan secara tatap muka, tidak menggunakan teknologi apapun seperti video call.

Mengapa? Karena komunikasi melalui perangkat teknologi terbatas dan dapat dimanipulasi. Ada hadits terkait nadzhar yang diriwayatkan oleh Bakr bin Abdullah Al-Muzani.

BACA JUGA:   Aplikasi Kencan untuk Para Jomblo nih.. Jomblo merapat!

” ‏ Dan itu adalah perkataan Ahmad dan Ishaq yang artinya “lebih baik ada cinta di antara kalian.”

“ Diriwayatkan bahwa Al-Mughirah bin Shu’bah berkata: ‘Aku melamar seorang wanita pada masa Rasulullah, dan Nabi berkata: ‘Apakah kamu pernah melihatnya?’ Aku berkata tidak.’ Dia berkata: ‘Lihatlah dia, karena itu lebih mungkin untuk menciptakan cinta di antara kamu.’” (Jami’ at-Tirmidzi)

Di sini kita bisa mengamati sikap mereka, namun tetap menerapkan syariah dengan menundukkan pandangan. Jika ada sesuatu yang tidak tertulis di CV yang ingin kita ketahui, kita bisa menanyakannya di langkah ini. Ini adalah langkah untuk mencari tahu lebih dalam tentang mereka, dan juga langkah terakhir sebelum memutuskan untuk benar-benar memilih mereka sebagai calon pasangan kita atau tidak.

Jadi, jangan sampai kita kehilangan kesempatan ini. Setelah nadzhar, kita akan memiliki waktu untuk mempertimbangkan dan berpikir matang. Selama ini, lakukan lagi shalat isikharah. Itu salah satu keputusan penting dalam hidup kita. Kita membutuhkan Allah untuk membantu kita memutuskan keputusan yang tepat, memilih pilihan yang tepat. Seperti pada langkah terakhir, jika kita tidak yakin, kita bisa menghentikan ta’aruf ini. Jika tidak, itu berarti ada satu langkah tersisa sebelum menikah.

khitbah

Jadi, di sinilah kita. Setelah langkah ta’aruf seperti itu, kita sampai pada yang terakhir. Rasulullah telah memberikan nasehat tentang khitbah sebagaimana disebutkan dalam Jami’ at-Tirmidzi,

BACA JUGA:   Aplikasi Kencan untuk Para Jomblo nih.. Jomblo merapat!

ا السَّوَّاقُ الْبَلْخِيُّ، ا اتِمُ اعِيلَ، اللَّهِ لِمِ ا اتِمٍ الْمُزَنِيِّ، ال الَ لُ اللَّهِ لى ال ل الَ لُ اللَّهِ لى ال لاَّ لُوا الأَرْضِ ادٌ ‏” ‏. الُوا ا لَ اللَّهِ انَ الَ ‏” إِذَا اءَكُمْ لُقَهُ ‏ ‏” ‏ . ل اَثَ Abu Hatim al-Muzni memiliki sahabat, dan kita tidak tahu tentang dia pada otoritas Nabi, semoga Allah memberkati dia dan memberinya kedamaian, selain hadits ini.

Abu Hatim Al -Muzani meriwayatkan bahwa Rasulullah bersabda: ‘Jika seseorang yang agama dan akhlaknya kamu sukai datang kepadamu, maka nikahkan dia dengannya. Jika kalian tidak melakukannya, maka akan terjadi kekacauan (fitnah) di bumi dan perselisihan (fasad).’”

Laki-laki itu, bersama keluarganya, datang ke rumah perempuan itu untuk menyampaikan niatnya yang besar untuk menikahinya. Kedua keluarga bertemu dan mengenal satu sama lain. Karena pernikahan bukan hanya tentang ikatan antara pria dan wanita, tetapi juga antara dua keluarga.

Dan, akhirnya, hari pernikahan diatur. Sambil menunggu hari yang indah ini, selalu berdo’a tidak ada halangan sampai hari H dan melaksanakan do’a untuk mempererat nikah .

Sepertinya memang ta’aruf membutuhkan persiapan yang matang, tenaga, waktu, dan tentunya kesabaran. Tapi, kita tidak perlu khawatir, karena apa yang akan kita dapatkan jauh lebih baik dari apa yang telah kita korbankan.

Sekalipun ta’aruf kita tidak bisa dilanjutkan ke tahap selanjutnya. Kami melakukannya dengan aturan Islam, jadi tidak ada peluang untuk mendapatkan kerugian apa pun, apa pun hasil yang Allah berikan kepada kami.